Menjalani LDR Itu Ada Seninya, Sulit Tapi Keyakinan Ini Lebih Panjang Dari Jarak yang Ada

Posted on

Detikinews.com – Jendela di luar masih penuh dengan bulir-bulir hujan. Udara masih terasa lembab. Langit pun masih menyimpan awan kelabu yang cukup pekat. Kata orang hadirnya hujan selalu diikuti dengan rindu. Sementara berbicara rindu untuk kamu yang menjalin hubungan jarak jauh alias LDR memang sudah bukan hal yang tabu. Tapi bukan hal yang mudah juga, mengingat rindu sering membuat sendu bahkan pikiranmu sendiri pun jadi tak keruan.

00LDR hipwee-xpf5vwd4ru4-noah-hinton

Kok kamu betah sih pacaran jarak jauh? Udah jarang ketemu, lebih sering sendiri.
Udah jarang ketemu, lebih sering sendiri. Iya kalau dia serius, kalau nggak bagaimana?

Kamu menarik napas dalam-dalam sambil berusaha tersenyum. Sudah sering anggapan-anggapan itu keluar masuk ke telingamu. Kamu paham menjalani LDR ini perlu usaha ekstra dari kalian untuk membuatnya terus berjalan. Bukan sekadar awet, tapi juga bagaimana caranya kamu dan dia tetap bisa berkembang bersama. Kalian tetap punya rencana atau keseruan yang bisa dibagi layaknya pasangan satu kota lainnya.

Sabar memang sulit apalagi saat kesalahpahaman menghampiri, tapi bukankah satu atau beda kota masalah pasti menguji

01LDR -05-engagement-pictures-with-books
Ujian tak pandang jarak jauh ataupun dekat via www.nessakphotography.com

  “Sabar ya….”

Kata-katanya di pesan yang masuk siang tadi masih terus kamu pandangi. Kata-kata itu seperti mantra yang muncul seiring dengan hadirnya jarak di antara kalian. Kamu dan dia saling bergantian mengucapkannya, meskipun sama-sama paham bahwa menjaga kesabaran tak semudah mengucapkannya. Apalagi saat kesalahpahaman atau masalah datang. Jangan harap kamu bisa mengamini kesabaran seperti saat mengatakan ke dia atau orang lain.

Dalam sebuah hubungan, sebuah ujian yang datang kadar kesulitannya pasti akan semakin meningkat dari waktu ke waktu. Jadi sebenarnya mau pacaran satu kota atau beda kota yang namanya ujian untuk kesabaran pasti akan ada. Mengingat sabar bagian yang tak bisa terpisahkan dari kehidupan. Karena sabar pula yang menjadikan kamu, dia atau, hubungan kalian lebih manusiawi.
Menyikapi rindu sama dengan belajar lebih dewasa, bertemu sekarang atau nanti sebenarnya sama saja

02LDR -deidtgsbje0-alvin-mahmudov
Pertemuan di mana-mana selalu sama via unsplash.com

Terkadang kamu kesal saat ada orang yang menganggap rengekan rindumu ini terlalu drama. Secara tak langsung kamu dihakimi dengan pernyataan, jika dirimu kurang dewasa menyikapinya sampai harus merengek-rengek segala. Sementara orang lupa, bahwa mengukur kedewasaan dari rindu tak sepicik rengekanmu saja. Ada nilai lain seperti, bagaimana rindu membuatmu paham soal kualitas pertemuan. Toh sebenarnya bertemu sekarang atau nanti, sering atau jarang tak akan berbuah kebaikan apa-apa untuk hubungan kalau hanya diisi kesenangan belaka.

Rindu membuatmu sadar arti pertemuan yang sesungguhnya, yang benar tuntas ketika kalian berbagi banyak hal. Entah tentang dirimu sendiri, tentang rencana-rencana ke depannya, sampai persoalan remeh yang ditemui di lingkungan sehari-hari. Intinya rengekan tetap hal yang wajar, ketika rindu datang. Buat apa juga disimpan sendiri kalau hanya buatmu sesak?

Katanya kendala LDR itu di komunikasi. Tapi di zaman yang sudah maju begini harusnya itu tak lagi jadi alasan basi

00LDR hipwee-xpf5vwd4ru4-noah-hinton
Jangan jadikan komunikasi alasan klise via unsplash.com

Seringnya kamu geli sendiri saat terngiang kalimat, “LDR itu mahal diongkos. Apalagi komunikasinya ribet,”. Kamu berpikir, sebenarnya atas dasar apa orang menilai komunikasi LDR itu sulit atau ribet. Mengingat kemajuan teknologi sekarang ini memudahkan sekali kamu untuk bisa mendengar suara bahkan melihat dirinya. Sekalipun sosoknya terperangkap dalam sebuah layar.

Tapi bukankah itu sesuatu yang tetap harus disyukuri. Setidaknya kamu masih bisa berbagi cerita tanpa perlu berkirim surat hingga berminggu lamanya. Setidaknya kamu bisa puas menatap mata sayunya yang entah kenapa tak pernah gagal menghisap seluruh perhatianmu. Jadi memang komunikasi sebenarnya bukan kendala besar seperti yang sering dibesar-besarkan oleh orang.

    Komunikasi hanya sebagain kecil alasan klise yang diusung-usung oleh mereka yang terlalu ciut nyalinya dalam menghadapi jarak.

Terserah orang mau bilang apa, tapi yang jelas hubungan ini sepenuhnya ada di tangan kamu dan dia

03LDR -14-hipster-engagement-session-canoes
keberhasilan hubungan kalian tak ada tangan orang lain via www.nessakphotography.com

Kamu tak bisa menghentikan anggapan atau ucapan-ucapan orang tentang hubungan yang sedang kalian jalani. Kesal menghadapinya pun sebenarnya hal yang wajar. Tapi alih-alih selalu emosi, kenapa tak coba berpikir kalau anggapan mereka sebenarnya bisa jadi pegangan kalian ke depannya. Saat orang bilang LDR itu susah karena sering terjadi missed komunikasi, dari sana kamu belajar menentukan komunikasi seperti apa yang akan kalian pilih. Atau saat orang bilang LDR rawan selingkuh, saat itu juga kamu paham jika kepercayaan dan keyakinan sepaket dengan asa yang membuat hubungan kalian terus menyala.

Sederhananya, biarlah orang mau berkata apa soal hubungan kalian. Toh keberhasilan hubungan ini tetap sepenuhnya ada di tangan kalian.

Sampai kapan pun pasti akan ada saja orang yang repot mengurusi urusan orang lain. Seolah urusan itu penting bagi mereka. Padahal mereka hanya sedang membuang-buang waktu mereka sendiri.

    Salah satu seninya menjalani LDR ini ya jangan telan bulat-bulat ucapan orang.

Sumber : http://www.hipwee.com/hubungan/menjalani-ldr-itu-ada-seninya-sulit-tapi-keyakinan-ini-lebih-panjang-dari-jarak-yang-ada/